Wednesday, November 20, 2013

Kisah Razan selama 365 Hari Di Syria



Razan nama diberi kedua ibu dan ayahku dan kini usiaku telah mencecah 8 tahun. Saya mempunyai sebuah cerita yang ingin dikongsi bersama saudara muslimku di luar sana.

Bandar yang kudiami telah dikepung selama lebih setahun. Ertinya, langsung tiada ubat-ubatan atau sumber makanan dapat menembusi bandar ini. Dulu, kami mempunyai sedikit sumber makanan, tapi setahun adalah jangka masa yang panjang dan sumber makanan kami tidak dapat menampung untuk jangka masa yang begitu lama. Selalunya, buah zaiton menjadi santapan kami, tetapi pada hari-hari yang lainnya, ibuku mencari beras atau bayam bagi menggantikan buah zaiton.

Rumahku telah hancur dalam serangan bom dan ayahku tercedera dalam serangan itu. Ibuku menangis kerana tidak dapat membekalkan ayahku ubat-ubatan yang dia perlukan. Saya sangat sebak mendengar tangisan ibuku. Malah, ibuku turut menangisi abangku yang kini ditahan di dalam penjara dan kami langsung tidak tahu bagaimana keadaan dia sekarang.

Sudah setahun saya tidak menjejaki sekolah, tapi sewaktu dibesarkan saya tahu saya mahu menjadi cikgu sains yang terbaik. Sekarang, saya mengajar adik-adik saya di rumah agar mereka tidak ketinggalan seperti saya. Saya berdoa agar peperangan ini segera berakhir dan kita memperoleh Syria kembali yang bebas daripada kezaliman regim dan saya dapat meneruskan pembelajaran seperti dahulu.


"Bersama syria care dan kongsikan bersama di facebook" ikuti perkembangan Syria Care di facebook https://www.facebook.com/syria.care"


0 Pandangan Membina!!!:

Popular Posts

Recent Posts

Unordered List

Text Widget

Blog Archive

Powered by Blogger.

Tambah Pendapatan

Rakan Media


Awesome Reader List!!!

Google+ Followers